Postingan Terbaru

Analisa Klas-Klas Dalam Masyarakat Tiongkok


Mao Zedong (1926)

Sumber               : Pilihan Karya Mao Ce-tung, jilid I, halaman 13, ff Pustaka Bahasa Asing, Peking, 1967
Kontributor         : Sumartono, S.IP

Siapa musuh kita? Siapa sahabat kita? Masalah ini adalah masalah yang nomor satu pentingnya bagi revolusi. Sebab pokok mengapa semua perjuangan revolusioner di Tiongkok pada masa lampau sangat kecil hasilnya ialah karena tidak bisa bersatu dengan sahabat yang sesungguhnya untuk menggempur musuh yang sesungguhnya. Partai revolusioner adalah penunjuk jalan bagi massa, dan belum pernah ada revolusi yang tidak gagal apabila  partai salah menunjukkan jalan dalam revolusi. Untuk menjamin agar kita tidak salah menunjukkan jalan dan pasti mencapai sukses dalam revolusi, tidak boleh tidak harus kita perhatikan  hal bersatu dengan sahabat kita yang sesungguhnya untuk menggempur musuh kita yang sesungguhnya. Untuk membedakan sahabat yang sesungguhnya dan musuh yang sesungguhnya, tidak boleh tidak harus kita analisa secara umum kedudukan ekonomi klas-klas dalam masyarakat Tiongkok serta sikapnya masing-masing terhadap revolusi.
Bagaimana keadaan klas-klas di Tiongkok?
Klas tuantanah dan klas komprador. Di Tiongkok setengah jajahan yang terbelakang ekonominya, klas tuantanah dan klas kompradorsama sekali merupakan embel-embel burjuasi internasional, yang hidup dan berkembangnya tergantung kepada imperialisme. Klas-klas ini mewakili hubungan-hubungan produksi yang paling terbelakang dan paling reaksioner di Tiongkok dan menghambat perkembangan tenaga produktif Tiongkok. Mereka berlawanan sama sekali dengan tujuan revolusi Tiongkok. Terutama klas tuantanah besar dan klas komprador besar selalu memihak imperialisme dan merupakan kaum kontra-revolusioner ekstrim.Wakil politik mereka ialah golongan penganut negaraisme  dan golongan kanan Kuomintang.
Burjuasi sedang. Klas ini mewakili hubungan-hubungan produksi kapitalis di kota dan di desa Tiongkok. Yang dimaksudkan dengan burjuasi sedang itu terutama ialah burjuasi nasional yang bertentangan sikapnya  terhadap revolusi Tiongkok: mereka memerlukan revolusi dan menyetujui gerakan revolusioner melawan imperialisme dan rajaperang apabila mereka menderita karena pukulan modal asing dan tindasan rajaperang; tetapi mereka mencurigai revolusi apabila mereka merasa perkembangan klasnya  untuk mencapai kedudukan burjuasi besar terancam oleh revolusi yang diikutsertai proletariat Tiongkok secara militan  di  dalam negeri dan disokong aktif oleh proletariat internasional di luar negeri. Gagasan politik mereka ialah membentuk suatu negara  yang dikuasai oleh satu klas saja, yaitu burjuasi nasional.  Ada seseorang yang mengaku dirinya “penganut sejati” Tai Ci-thao [2] menulis dalam Chen Pao [3] Peking:”Angkat tangan kirimu untuk menghancurkan imperialisme dan anagkat tangan kananmu untuk menghancurkan Partai Komunis.”  Kata-kata ini menggambarkan dilemma dan kepanikan klas tersebut. Mereka menentang ditafsirkannya Prinsip Kesejahteraan Rakyat dari Kuomintang menurut ajaran perjuangan klas dan mereka menentang persekutuan Muomintang dengan Rusia serta diterimanya Kaum Komunis [4] dan kaum kiri. Tetapi maksud klas ini untuk membentuk satu negara yang dikuasai oleh burjuasi nasional sekali-kali tidak akan tercapai, sebab situasi dunia sekarang adalah situasi di mana dua kekuatan besar, revolusi dan kontra-revolusi, melakukan perjuangan yang penghabisan. Kedua kekuatan besar ini mengibarkan dua panji besar: yang satu ialah panji merah revolusi, dikibarkan oleh Internasionale Ketiga yang menyerukan supaya semua klas tertindas di seluruh dunia berkumpul di mawah panjinya;  yang lain ialah panji putih kontra-revolusioner, dikibarkan oleh Liga Bangsa-bangsa yang menyerukan supaya semua anasir kontra-revolusioner di seluruh dunia berkumpul di bawah panjinya. Klas-klas tengah pasti mengalami diferensiasi dengan cepat, sebagian ke kiri menggabungkan diri dengan kaum revolusioner dan sebagian yang lain akan ke kanan menggabungkan diri dengan kaum kontra-revolusioner; dan tidak ada ruang untuk bersikap “bebas” bagi mereka. Maka itu ide burjuasi sedang di Tiongkok tentang revolusi dengan “bebas” di mana klas mereka memainkan peranan utama hanyalah suatu khayalan belaka.
Burjuasi kecil. Yang termasuk kategori ini ialah tani pemilik [5] , pengusaha kerajinan tangan, intelektuil lapisan bawah – pelajar dan mahasiswa, guru sekolah menengah dan sekolah dasar, pegawai negeri rendahan, kerani dan pengacara kecil – pedagang kecil dan sebagainya. Baik ditinjau dari jumlahnya maupun dari watak klasnya, klas ini patut mendapat perhatian yang sangat besar. Yang diusahakan oleh tani-pemilik dan pengusaha kerajinan tangan semuanya ialah ekonomi produksi kecil-kecilan. Meskipun semua lapisan klas ini sama-sama mempunyai kedudukan ekonomi burjuis kecil, tetapi mereka terbagi menjadi tiga golongan yang berlainan. Golongan pertama ialah mereka yang mempunyai kelebihan uang atau beras, yaitu mereka yang setiap tahun mempunyai kelebihan sesudah pendapatannya dari kerja badan atau kerja otak dipakai untuk kebutuhannya sendiri. Orang-orang sedemikian sangat besar keinginannya untuk menjadi kaya, paling rajin menyembahyangi Panglima Cao Kung [6] , dan sekalipun tidak mengelamununtuk mendapat banyak keuntungan, tapi mereka selalu ingin memanjat ke kedudukan burjuasi sedang. Mereka berliur tak henti-hentinya apabila melihat hartawan-hartawan kecil yang dihormati orang. Orang-orang semacam ini kecut-hati, takut kepada pejabat dan juga agak takut akan revolusi. Berhubungan dengan kedudukan ekonominya dekat sekali dengan burjuasi sedang, maka mereka percaya sekali kepada propaganda burjuasi sedang dan bersikap curiga terhadap revolusi. Golongan ini merupakan minoritet dalam burjuasi kecil dan adalah sayap kanan dari burjuasi keci. Golongan kedua ialah mereka yang pada umumnya dapat mencukupi kebutuhannya sendiri di bidang ekonomi.  Golongan ini sangat berbeda dengan golongan yang pertama; mereka juga ingin menjadi kaya, tetapi Panglima Cao Kung selalu tidak merestui mereka  untuk menjadi kaya. Lagi pula, karena penghisapan dan penindasan  kaum imperialis, rajaperang, tuantanah feodal dan burjuasi komprador besar pada tahun-tahun belakangan ini, maka mereka merasa bahwa dunia sekarang bukan lagi dunia dahulu.  Mereka merasa tidak akan dapat mempertahankan hidupnya jika sekarang hanya bekerja sebanyak dulu. Untuk dapat mempertahankan hidupnya mereka harus memperpanjang jam kerjanya, bangun pagi-pagi, pulang malam dan lebih hati-hati dalam pekerjaanya. Mereka agak memaki-maki: orang asing dimakinya sebagai “setan asing”, rajaperang dimakinya sebagai “jenderal perampok uang” dan gembong lalim setempat dan ningrat jahat [*] dimakinya sebagai “si kaya yang jahat”. Mengenai gerakan melawan imperialisme dan rajaperang, golongan ini hanya sangsi apakah gerakan itu pasti berhasil (dengan alasan bahwa orang asing dan rajaperang tempak begitu hebat), tidak mau ikut serta dengan begitu saja dan mengambil sikap netral, tetapi sekali-kali tidak menentang revolusi. Jumlah orang golongan ini banyak sekali, kira-kira merupakan separo dari jumlah burjuasi kecil. Golongan ketiga ialah mereka yang merosot kehidupannya. Di dalam golongan ini banyak yang tadinya barangkali termasuk apa yang disebut orang mampu, berangsung-angusr berubah dari hanya sekedar cukup saja menjadi semakin merosot penghidupannya. Setiap tutup buku pada akhir tahun, terkejutlah mereka dengan berkata:”Wah, tekor lagi !” Karena hidup orang-orang ini dahulu senang, kemudian tiap tahun menurun, hutangnya makin bertambah dan hidupnya makin menyedihkan, maka mereka “menggigil tanpa kedinginan bila memikirkan hari depan”. Orang-orang ini merasa sangat tersiksa batinnya karena adanya kontras antara masa lampau dan masa kini mereka. Orang-orang ini sangat penting dalam gerakan revolusioner; mereka adalah massa yang tidak kecil jumlahnya dan merupakan sayap kiri burjuasi kecil.  Pada waktu biasa ketiga golongan burjuasi kecil tersebut berlainan sikapnya terhadap revolusi, tetapi pada waktu perang, yaitu pada waktu pasang revolusi naik dan fajar kemenangan sudah tampak, bukan saja golongan kiri burjuasi kecil turut serta dalam revolusi, tetapi golongan tengahnya juga mungkin turut serta dalam revolusi dan bahkan elemen-elemen kanannyapun akan terpaksa  mengikuti revolusi karena terbawa oleh arus besar revolusi dari proletariat dan golongan kiri burjuasi kecil. Apabila kita tinjau dari pengalaman dalam Gerakan 30 Mei 1925 [7]dan gerakan tani di berbagai tempat, kesimpulan ini tidak salah.
Semi-proletariat. Yang dinamakan semi-proletariat di sini meliputi lima golongan: (1)sebagian besar dari tani setengah-pemilik [8] , (2) tanimiskin, (3) tukang kerajinan tangan kecil, (4) pegawai toko-toko [9] , dan (5) penjaja. Sebagian terbesar dari tani setengah-pemilik bersama tanimiskin merupakan massa yang amat besar jumlahnya di desa.  Yang dimaksudkan dengan masalah tani terutama ialah masalah mereka itu. Yang diusahakan oleh tani setengah-pemilik, tanimiskin dan tukang kerjinan tangan kecil semuanya ialah ekonomi produksi kecil-kecilan dalam skala yang lebih kecil lagi. Meskipin sebagian besar dari tani setengah pemilik dan tani miskin sama-sama tergolong semi-proletariat, tetapi menurut keadaan ekonominya mereka dapat diperinci lagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian atas, bagian tengah dan bagian bawah.Tani setengah pemilik itu hidupnya lebih susah daripada tani-pemilik, karena mereka setiap tahun kekurangan bahan makanan kira-kira separo dari keperluannya, dan mereka harus menyewa tanah dari orang lain, menjual sebagian tenaga kerjanya atau berdagang kecil-kecilan untuk menutup kekurangannya itu. Pada masa paceklik antara musim semi dan musim panas, mereka harus meminjam uang dengan bunga yang tinggi dan membli bahan makanan dengan harga yang mahal, maka keadaannya sudah tentu lebih sukar dari pada tani-pemilik yang tidak memerlukan bantuan orang lain, tetapi lebih baik daripada tani miskin.Sebab tani miskin tidak mempunyai tanah, dan meskipun setiap tahun bercocok tanam, yang didapatkan hanya separo atau bahkan tidak sampai separo dari hasil panennya, sedangkan tani setengah pemilik meskipun dari tanah yang disewanya hanya mendapat separo  atau tidak sampai separo dari hasil panennya, tetapi dari tanah miliknya sendiri bisa mendapat seluruh hasil panen. Maka itu tani setengah pemilik lebih revolusioner daripada tani pemilik,  tetapi kurang revolusioner daripada tanimiskin. Tanimiskin adalah tani penyewa di desa yang dihisap oleh tuantanah. Menurut kedudukan ekonominya, mereka terbagi pula atas dua bagian. Satu bagian di antaranya mempunyai alat pertanian yang agak cukup dan sejumlah dana yang lumayan. Kaum tani semacam ini bisa mendapat separo dari hasil kerjanya setiap tahun. Untuk menutup kekurangannya, mereka dapat menanam polowijo, menangkap ikan atau udang, memelihara ayan atau babi, atau menjual sebagian tenaga kerja, dengan demikian mereka mereka mempertahankan hidupnya dengan susah payah, dan dalam keadaan sulit dan serba kekurangan mereka berharap dapat menyambung hidup sampai akhir tahun. Maka hidup mereka itu lebih sukar daripada tani setengah pemilik, tetapi kurang revolusioner  daripada golongan tanimiskin yang lain.Yang dimaksudkan golongan tanimiskin yang lain itu ialah mereka yang tidak cukup mempunyai alat pertanian, tidak mempunyai dana, rabuknyapun kurang, hasil tanahnya kurang baik dan tinggal tidak seberapa lagi setelah dibayarkan untuk sewa tanah., maka mereka lebih perlu menjual sebagian tenaga kerjanya. Di waktu paceklik, mereka mengharapkan belas kasihan dan minta tolongan kepada sanak saudara dan sahabat supaya dipinjami beberapa gantang atau cupak padi-padian sekedar untuk mengisi perut barang tiga atau lima hari; hutangnya bertumpuk-tumpuk seperti beban berat di atas punggung sapi. Mereka itu adalah orang yang amat susah penghidupannya di kalangan kaum tani dan mudah sekali menerima propaganda revolusioner. Tukang kerajinan tangan kecil dinamakan semi-proletar, sebab meskipun mereka memiliki alat-alat produksi sendiri yang sederhana dan pekerjaannya terhitung pekerjaan merdeka, tetapi merekapun sering terpaksa menjual sebagian tenaga kerjanya dan kedudukan enominya hampir sama dengan tanimiskin desa.  Tanggungan keluarganya berat, upahnya tidak setimpal dengan beaya penghidupan, dan tekanan kemelaratan dan ancaman pengangguran selalu terasa olehnya; dalam hal ini mereka pada umumnya sama dengan tanimiskin. Pegawai toko ialah pekerja upahan dalam toko , yang menghidupi keluarga dengan gaji yang sedikit sekali , yang biasanya hanya mendapat kenaikan gaji sekali dalam beberapa tahun sedangkan harga  barang naik tiap tahun. Jika kebetulan kita bercakap-cakap  dengan mereka dari hati ke hati, terdengarlah keluh kesahnya yang tidak habis-habis. Kedudukannya tidak banyak berbeda dengan tanimiskin dan tukang kerajinan tangan kecil, sehingga propaganda revolusioner sangat mudah diterimanya. Penjaja, baik yang menjaja berkeliling maupun yang berjualan di tepi jalan, semuanya bermodal kecil, keuntungannya tipis dan kurang sandang pangan. Kedudukan mereka tidak banyak berbeda dengan tanimiskin, dan sama halnya dengan tani miskin mereka membutuhkan revolusi untuk mengubah keadaan sekarang.
Proletariat. Proletariat industri modern terdiri dari kira-kira dua juta orang. Berhubung dengan keterbelakangnya  ekonomi Tiongkok, maka kaum proletar industri modern tidak banyak jumlahnya. Buruh industri yang lebihkurang dua juta itu terutama ialah buruh dari lima macam industri, yaitu keretaapi, pertambangan, pengangkutan laut, tekstik dan pembuatan kapal; dan sejumlah yang sangat besar di anataranya diperbudak dalam perusahaan modal asing. Meskipun tidak banyak jumlahnya, proletariat industri mewakili tenaga produktif yang baru di Tiongkok, merupakan klas yang paling progresif di Tiongkok modern dan menjadi kekuatan memimpin  dalam gerakan revolusioner. Pentingnya kedudukan proletariat industri dalam revolusi Tiongkok dapat kita ketahui dari kekuatan yang mereka perlihatkan dalam gerakan pemogokan  pelaut [10] , pemogokan buruh kereta api [11] , pemogokan buruh tambang batubara [12] , pemogokan buruh di Shamién [13] serta pemogokan besar  di Shanghai dan Hongkong [14] sesudah Peristiwa 30 Mei. Sebab pertama mengapa mereka bisa menempati  kedudukan demikian ialah terpusatnya mereka. Golongan lain yang manapun tidak begitu terpusat seperti mereka. Mereka telah kehilangan alat produksinya, tinggal mempunyai dua belah tangan saja, sudah putus harapan untuk menjadi kaya dan lagi pula diperlakukan dengan kejam sekali oleh kaum imperialis, rajaperang dan burjuasi. Itulah sebabnya mengapa mereka teristimewa militan. Kekuatan kaum kuli di kota juga sangat patut diperhatikan. Mereka kebanyakan terdiri dari buruh pengangkut di pelabuhan dan tukang angkong; pengeduk jamban dan tukan sapu jalan juga termasuk golongan ini. Mereka tidak memiliki apa-apa kecuali kedua belah tangan, kedudukan ekonominya mirip dengan buruh industri, tetapi tidak begitu terpusat dan begitu penting peranannya dalam produksi seperti buruh industri.. Di Tiongkok masih sedikit pertanian kapitalis modern. Yang dimaksudkan proletariat desa ialah  buruh tani yang menjadi buruh tetap, buruh bulanan atau buruh lepas. Buruh tani semacam itu bukan saja tidak memiliki tanah, tetapi juga tidak memiliki alat pertanian, bahkan tidak mempunyai dana sedikitpun, maka mereka tidak bisa lain kecuali hidup memburuh. Dibandingkan dengan buruh yang lain, jam kerjanya lebih panjang, upahnya lebih rendah, syarat-syarat hidupnya lebih buruk dan pekerjaannya lebih tidak terjamin. Orang-orang ini terhitung yang paling menderita di desa dan menempati kedudukan yang sama pentingnya dengan tani miskin dalam gerakan tani.
Selain dari itu masih terdapat kaum proletar-gelandangan yang tidak kecil jumlahnya, terdiri dari kaum tani yang kehilangan kesempatan bekerja. Mereka itu paling terombang-ambing penghidupannya di antara manusia. Mereka mempunyai perkumpulan rahasia di mana-mana, misalnya San He Hui di provinsi-provinsi Fucién dan Kuangtung, Ke Lao Hui di provinsi Hunan, Hupei, Kuicou dan Sechuan, Ta Tao Hui di provinsi-provinsi Anhui, Henan, dan Shantung, Cai Li Hui di provinis Celi dan tiga provinsi timur laut [**] serta Ching Pang di Shanghai dan di tempat-tempat lain [15] , kesemuanya itu pernah merupakan  organisasi-organisasi saling bantu dalam perjuangan politik dan ekonomi mereka. Bagaimana memperlakukan orang-orang itu merupakan salah satu soal yang sulit di Tiongkok.Mereka bisa berjuang dengan gagah berani, tetapi mempunyai sifat merusak; mereka bisa menjadi kekuatan revolusioner jika dibimbing dengan tepat.
Dari uraian di atas dapatlah diketahui bahwa semua yang bersengkongkol  dengan imperialisme – rajaperang, birokrat, klas komprador, klas tuantanah besar dan bagi kaum intelektuil yang reaksioner yang bergantung pada mereka – adalah musuh kita. Proletariat industri adalah kekuatan memimpin dalam revolusi kita. Seluruh semi-proletariat dan burjuasi kecil adalah sahabat kita yang terdekat. Adapun burjuasi sedang yang bimbang itu, sayap kanannya mungkin menjadi musuh kita, sayap kirinya mungkin menjadi sahabat kita – tetapi kita harus selalu berjaga-jaga  jangan sampai mereka mengacaukan front kita.

2). Tai Ci-thao pada masa mudanya masuk Kuomintang dan pernah bersama Ciang Kai-sék melakukan spekulasi bursa. Setelah Sun Yat-sen meninggal pada tahun 1025, ia melakukan hasutan anti Komunis sebagai persiapan mental untuk kudeta kontra-revolusioner Ciang Kai-sék pada tahun 1927. Dalam waktu yang lama ia menjadi kaki tangan Ciang Kai-sék yang setia dalam kontra-revolusi. Pada bulan Pebruari 1949 ia membunuh diri karena putus harapan melihat kekuasaan Ciang Kai-sék telah mendekati keruntuhannya.
3). Chen Pao (Harian Pagi) adalah organ Lembaga Peneliti Pemerinatahan Konstitusionil – salah satu organisasi politik yang pada waktu itu mendukung kekuasaan rajaperang-rajaperang Utara di lapangan politik.
4). Pada tahun 1923, dengan bantuan Partai Komunis Tiongkok, Sun Yat-sen mengambil pekutusan untuk mengorganisasi Kuomintang, mengadakan kerjasama Kuomintang-Komunis dan menerima orang-orang Komunis masuk Kuomintang. Selanjutnya pada bulan Januari 1924 ia menyelenggarakan Kongres Nasional Ke-I Kuomintang di Kuangcou dan dalam Kongres itu ia menetapkan Tiga Politik Besar, yaitu bersekutu dengan Rusia, bersatu dengan Partai Komunis dan membantu tani dan buruh. Kawan Mao Ce-tung serta Li Ta-cao, Li Po-chü, Chü chiu-pai dan kawan-kawan lainnya juga menghadiri kongres tersebut dan memainkan peranan yang penting sekali dalam membantu Kuomintang menempuh jalan revolusioner. Beberapa di antara kawan-kawan itu dipilih sebagai anggota atau calon anggota Komite Eksekutif Pusat Kuomintang.
5). Yang dimaksud Kawan mao Ce-tung di sini ialah tani-sedang.
6). Panglima Cao Kung adalah Cao Kung-ming, dewa kekayaan dalam dongeng rakyat Tiongkok.
7). Yang dimaksudkan dengan Gerakan 30 Mei ialah gerakan anti imperialis yang dilancarkan oleh rakyat seluruh negeri pada tahun 1925 untuk memprotes terhadap pembunuhan rakyat Tiongkok oleh polisi Inggris di Shanghai pada tanggal 30 Mei tahun itu. Dalam bulan Mei 1925 berturut-turut terjadi pemogokan buruh besar-besaran di pabrik tekstil milik Jepang di Chingtao dan Shanghai. Pemogokan ini ditindas oleh kaum imperialis Jepang  dan kakitangan-kakitangannya – rajaperang-rajaperang Utara. Pada tanggal 15 Mei pemilik pabrik tekstik Jepang di Shanghai menembak mati seorang buruh bernama Ku Ceng-hung dan melukai belasan buruh  lainnya. Pada tanggal 28 bulan itu  delapan buruh di Chingtao dibunuh oleh pemerintah reaksioner. Pada tanggal 30 Mei lebih dari 2.000 orang pelajar dan mahasiswa Shanghai melakaukan propaganda di konsesi-konsesi asing untuk menyokong kaum buruh dan menyerukan supaya konsesi-konsesi asing direbut kembali. Kemudian terhimpun massa lebih dari 10.000 orang dan dipekikkanlah semboyan-semboyan seperti “Hancurkan imperialisme!” dan “Besatulah rakyat deluruh Tiongkok!” di depan kantor polisi konsesi Inggris. Polisi imperialis Inggris lalu melepaskan tembakan, sehingga banyak pelajar dan mahasiswa tewas dan luka-luka. Peristiwa ini terkenal sebagai pembunuhan 30 Mei. Sesudah terjadi peristiwa pembunuhan secara besar-besaran  ini segera bangkitlah amarah rakyat  seluruh Tiongkok dan di mana-mana terjadi demonstrasi, pemogokan buruh, pemogokan pelajar dan mahasiswa dan pemogokan pedagang, dengan demikian timbullah suatu gerakan anti-imperialis yang besar sekali.
8). Yang dimaksudkan Kawan Mao Ce-tung di sini ialah kaum tani melarat yang sebagian dari tanah garapannya adalah miliknya sedniri dan sebagian lainnya tanah sewaan.
9). Pegawai toko di Tiongkok terdiri dari lapisan yang berlainan. Yang dimaksudkan Kawan Mao Ce-tung di sini ialah lapisan yang terbanyak jumlahnya di antara pegawai toko. Ada juga lapisan bawah dari pegawai toko yang hidup sebagai kaum proletar.
10). Yang dimaksud ialah pemogokan pelaut di Hongkong dan pemogokan kelasi di sungai Yangce pada awal tahun 1922.  Pemogokan pelaut di Hongkong bertahan 8 minggu lamanya, dan sesudah melalui perjuangan berdarah yang sengit, akhirnya penguasa imperialis Ingris  di Hongkong terpaksa setuju menaikkan upah, mencabut larangan terhadap serikat buruh, melepaskan buruh yang ditangkap dan membayar uang duka kepada keluarga buruh yang menjadi korban. Selanjutnya kelasi di sungai Yangce melakukan pemogokan yang bertahan dua minggu lamanya dan mencapai kemenangan juga.
11). Segera setelah didirikan pada tahun 1921, Partai omunis Tiongkok lalu mengorganisasi buruh keretaapi. Pada tahun 1922 dan 1923 di berbagai jalan keretaapi yang penting terjadi aksi-aksi pemogokan di bawah pimpinan Partai Komunis. Di antaranya yang paling terkenal ialah  pemogokan umum buruh  Jalan Keretaapi Peking-Hangkhou pada tanggal 4 Pebruari 1923 untuk memperjuangkan kebebasan membentuk gabungan serikat buruh. Pada tanggal 7 Pebruari rajaperang-rajaperang Utara Wu Phei-fu dan Siao Yao-nan yang disokong oleh imperialisme Inggris dengan kejam membunuh buruh yang mogok. Peristiwa ini terkenal dalam sejarah sebagai Pembunuhan 7 Pebruari.
12). Tambang batubara Khailuan ialah nama gabungan dari daerah-daerah tambang batubara besar Khaiphing dan Luancou yang letaknya berdekatan diprovinsi Hepei dan pada waktu itu mempunyai buruh 50.000 orang lebih. Di dalam masa gerakan Yi He Thuan tahun 1900 kaum imperialis Inggris merampas Tambang Batubara Khaiphing. Orang Tiongkok lalu membentuk Kongsi Tambang Batubara Luancou, tapi kemudian digabungkan ke dalam Pusat pertambangan Khailuan, maka kedua tambang itu dikekangi sedniri oleh imperialisme Inggris. Yang dimaksudkan dengan pemogokan Khailuan  ialah pemogokan yang terjadi dalam bulan Oktober 1922. Tambang batubara Ciaocuo yang terletak dibagian utara provinsi Henan adalah juga daerah tambang batubara terkenal di Tiongkok. Yang dimaksudkan pemogokan di Ciaocuo ialah pemogokan yang berlangsung dari tanggal 1 Juli sampai 9 Agustus 1925.
13). Pada waktu itu Shamién adalah konsesi imperialis Inggris di Kuangcou.  Pada bulan Juli 1924 kaum imperialis Inggris yang menguasai Shamién mengumumkan peraturan polisi yang baru, yang mengharuskan orang Tiongkok di Shamién membawa pas-jalan berfoto waktu keluar-masuk daerah itu, tetapi orang asing boleh keluar-masuk dengan bebas. Kaum buruh Shamién melancarkan pemogokan pada tanggal 15 Juli untuk memprotes tindakan yang tidak semena-mena itu. Akhirnya kaum imperialis Inggris terpaksa mencabut peratutan tersebut.
14). Sesudah Peristiwa 30 Mei 1925 di Shanaghai, mulailah pemogokan umum di Shanghai pada tanggal 1 Juni dan pemogokan umum di Hongkong pada tanggal 19 Juni. Yang ikut serta pemogokan di Shanghai lebih dari 200.000 orang, dan di Hongkong lebih dari 250.000 orang. Dengan mendapat sokongan rakyat seluruh negeri, pemogokan besar di Hongkong berlangsung sampai satu tahun empat bulan lamanya dan merupakan pemogokan yang paling lama dalam sejarah gerakan buruh dunia.
15). San He Hui (Serikat Tiga Serangkai), Ke Lao Hui (Serikat Saudara), Ta Tao Hui (Serikat Pedang Besar), Cai Li Hui (Serikat Susial) dan Ching Pang (Perkumpulan Hijau), semuanya perkumpulan rahasia yang primitif di kalangan rakyat. Anggota-anggota dari organisasi-organisasi itu terutama terdiri dari kaum tani yang sudah bangkrut, tukang kerajinan tangan yang menganggur dan kaum proletar-gelandangan. Pada jaman feodal Tiongkok  elemen-elemen itu sering membentuk organisasi yang beraneka warna  namanya berdasarkan pertalian  agama atau takhayul dengan corak patriarchal, di antaranya ada yang mempunyai senjata.  Organisasi-organisasi semacam ini dugunakan  mereka untuk saling membantu dalam penghidupan masyarakat, dan ada kalanya digunakan untuk melakukan perjuangan melawan kaum birokrat dan tuantanah yang menindas mereka. Tetapi nyata sekali bahwa organisasi-organisasi yang terbelakang semacam itu  tidak bisa memberi jalan keluar kepada kaum tani dan tukanag kerajinan tangan. Lagi pula organisasi-organisasi tersebut  kadang-kadang mudah dikendalikan dan ditunggangi  oleh tuantanah dan kekuatan jahat  lainnya, tambahan pula organisasi-organisasi itu mempunyai sifat merusak secara membabi-buta, maka di antaranya ada yang berubah menjadi kekuatan revolusioner. Ketika Ciang Kai-sék melakukan kudeta kontra-revolusioner pada tahun 1927, organisasi-organisasi yang terbelakang itu dipergunakannya sebagai alat untuk merusak persatuan rakyat pekerja dan mensabot revolusi. Setelah kekuatan proletariat industri modern bangkit dan tumbuh dengan subur, kaum tani di bawah pimpinan klas buruh berangsur-angsur membentuk organisasi-organisasi tipe baru sepenuhnya, maka terus hidupnya organisasi-organisasi yang primitif dan terbelakang itu hilanglah artinya.
Keterangan Penerjemah :
[*] yang dimaksud dengan gembong lalim setempat adalah tuan tanah, tani kaya, pejabat-pejabat yang telah meletakkan jabatannya, orang-orang kaya dan lain sebagainya yang berbuat sewenang-wenang di desa-desa dalam masyarakat lama Tionkok. Yang dimaksud dengan ingrat jahat adalah orang-orang di antara mereka yang agak berpengetahuan serta yang agak tinggi kedudukan politik dan sosialnya. Gembong lalim setempat dan ningrat jahat  adalah wakil-wakil politik klas tuantanah di daerah. Mereka mengendalikan kekuasaan setempat, memonopoli peradilan, melakukan korupsi dan kejahatan-kejahatan lainnya serta menggencet rakyat.
[**] Celi adalah nama lama provinsi Hepei. Tiga provinsi timur laut ialah provinsi-provinsi Liaoning, Cilin dan Heilunciang di Tiongkok Timurlaut.

https://www.marxists.org/indonesia/reference/mao/1926-Analisa.htm



[1] Artikel ini ditulis oleh Kawan Mao Ce-tung untuk menentang dua penyelewengan yang terdapat dalam Partai pada waktu itu. Penyelewengan pertama, dengan Chen Tu-siu sebagai wakilnya, hanya memperhatikan kerja sama dengan Kuomintang saja dan lupa akan kaum tani; ini adalah oportunisme kanan. Penyelewengan kedua dengan Cang Kuo-thao sebagai wakilnya, hanya memperhatikan gerakan buruh saja dan lupa akan kaum tani; ini adalah oportunisme “kiri”. Kedua oportunisme itu sama-sama merasa kekuatannya sendiri tidak cukup, tetapi tidak tahu dari mana dicarinya kekuatan dan dari mana pula didapatkan sekutu yang luas. Kawan Mao Ce-tung menunjukkan bahwa sekutu proletariat Tiongkok yang paling luas dan paling  setia adalah kaum tani, dengan demikian telah memecahkan masalah tentang sekutu yang terutama dalam revolusi Tiongkok. Selain itu Kawan Mao Ce-tung juga sudah dapat melihat bahwa burjuasi nasional pada waktu itu adalah suatu klas yang bimbang dan mereka akan mengalami deferensiasi pada waktu pasangnya revolusi, sayap kanannya akan menyeberang ke fihak imperialisme. Hal itu telah dibuktikan oleh peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam tahun 1927.

No comments:

Sampaikan kritik dan saran anda dengan menggunakan bahasa yang sopan dan santun

Powered by Blogger.